Follow Us

header ads

“Alam Takambang Jadi Guru.”

 (Poto Susi  Zana)

Opini Oleh: Susi Suzana 
Minang kabau terkenal dengan alamnya yang indah dan hijau. Pemandangan alam yang menyegarkan mata seperti pegunungan, sawah, kebun, sungai, bukit, dan lembah tidak sulit ditemukan di ranah minang ini. Luasnya alam minang kabau ini membuat orang minang dengan sendirinya belajar dari alam tersebut, sehingga terbentuklah falsafah yang dikenal sebagai “Alam Takambang Jadi Guru.” Falsafah ini sudah lama menjadi salah satu ajaran dan pedoman hidup mereka.

Segala sesuatu yang ada di alam ini, yang berbeda fungsi dan perannya, saling berhubungan tetapi tidak saling mengikat, saling berbenturan tapi tidak saling melenyapkan, dan saling mengelompok tapi tidak saling meleburkan. Unsur-unsur itu masing-masing hidup dengan eksistensinya dalam suatu harmoni, tetapi dinamis sesuai dengan dialektika alam yang mereka namakan bakarano bakajadian (bersebab dan berakibat).

Contohnya seperti matahari yang terik masuk ke bumi, tetapi sinarnya yang terang dan panas itu bisa dihambat oleh pepohonan yang rimbun, sehingga manusia bisa berteduh di bawah pohon tersebut. Itu membuktikan bahwa hubungan pepohonan dan matahari itu saling berbenturan namun tidak saling melenyapkan, karena pohon menerima sinar matahari tapi tidak meneruskannya, sehingga yang berada di bawah pohon menjadi tidak kepanasan.

Seperti pepatah minang berikut Api mambaka, aie mambasahi, tajam malukoi, runciang mancucuak, gunuang bakabuik, lurah baraie, lawik barombak, bukik barangin (api membakar, air membasuh, tajam melukai, runcing menusuk, gunung berkabut, jurang berisikan air, laut berombak, bukit berangin). Yang artinya kita harus selalu hati-hati dengan alam agar tidak terluka.

Dalam menerapkan falsafah tersebut, kita harus mengetahui makna yang terkandung di dalamnya. “Alam Takambang Jadi Guru” jika diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia berarti alam terkembang (yang terbentang luas) dijadikan sebagai guru. Jadi, arti secara harfiahnya adalah segenap unsur yang ada di alam yang terbentang luas ini dapat dijadikan sebagai pedoman hidup dan dapat menjadi ilmu. Segala fenomena yang terjadi di alam dapat ditarik sebagai sebuah pembelajaran baik dari segi falsafah maupun sebagai prinsip-prinsip yang sangat erat kaitannya dengan kehidupan sosial. Berbagai unsur-unsur yang terkandung di alam (air, angin, api, tanah) dapat ditarik dan ditelaah sebagai bentuk nilai-nilai yang berguna bagi kehidupan.

Dalam menjalankan kehidupan manusia, belajar adalah kegiatan yang harus selalu dilakukan dan tidak dapat ditinggalkan sedetikpun, kapanpun dan dimanapun kita berada. Sebagaimana yang diajarkan Rasulullah, tuntutlah ilmu dari ayunan sampai keliang lahat. Dan juga terpapar jelas di peribahasa terkenal yaitu Tuntutlah ilmu walaupun sampai ke negeri Cina. Belajar yang dimaksud disini bukan hanya sekedar belajar untuk mengetahui sesuatu yang belum diketahui tetapi belajar yang sungguh-sungguh dan mengaplikasikan apa yang sudah dipelajari ( Susi)

Posting Komentar

0 Komentar

Selamat Datang di Website www.realitakini.com, Semoga Anda Puas, Silahkan coment dan share...Tertanda Pemred: Cimrawati SI.Kom