10 orang wartawan Tewas menjadi korban dalam serangan ISIS di Afganistan menjadi - Cahaya Realita

Breaking

Selasa, 01 Mei 2018

10 orang wartawan Tewas menjadi korban dalam serangan ISIS di Afganistan menjadi

Gambar Ilustrasi ledakan nuklir
CAHAYAREALITA.com - Serangkaian serangan di Kabul, Afganistan, telah menewaskan sepuluh wartawan dan 21 orang lainnya. Penembakan dan meledaknya dua bom berturutan dan menewaskan 10 wartawan dan 21 lainnya. 

Ledakan pertama terjadi pada 8 pagi waktu setempat di wilayah Shashdarak. Tempat ini dekat dengan Kedutaan Besar Amerika Serikat dan kantor pemerintahan Afganistan. Peristiwa itu memancing para wartawan untuk mendekat ke lokasi kejadian. 

Bom kedua meledak tak jauh dari lokasi bom pertama terjadi. Bom kedua ini meledak setelah wartawan berkumpul di tempat kejadian. Bom ini merupakan bom bunuh diri yang dilakukan oleh seseorang yang menyamar sebagai kamerawan televisi, seperti disebutkan Juru Bicara Kepolisian Kabul, Hashmat Stanikzai kepada CNN.

Ledakan bom ini menewaskan sembilan wartawan, seorang diantaranya wartawan perempuan dan wartawan AFP (Agence France Presse). Kelompok militan yang menamakan diri Negara Islam atau ISIS mengaku sebagai yang bertanggung jawab atas peristiwa ini. 

"Ini adalah pengeboman yang sangat menghancurkan staf biro kami di Kabul kami yang sangat berani dan seluruh agensi. Shah Marai adalah kolega yang sangat berharga dan telah menghabiskan 15 tahun mendokumentasikan konflik tragis di Afganistan untuk AFP," tulis AFP Global News Director, Michele Leridon.

Marai meninggalkan enam anak, termasuk anak yang baru dilahirkan. Dalam salah satu tulisannya, Marai sempat menyebut bahwa kota Kabul sangat tak aman untuk keluarga muda. 

Sementara itu di tempat terpisah, wartawan BBC Afganistan, Ahmad Shah, dilaporkan ditembak mati oleh penembak tak dikenal. Penembakan terjadi di provinsi Khost. Penembakan ini terjadi saat Shah tengah berjalan ke rumahnya, seperti disebutkan Komite Keselamatan Jurnalis. Total wartawan yang menjadi korban dalam serangan ISIS di Afganistan menjadi 10 orang.
Dalam percakapan yang didapat dari layanan perpesanan Telegram, ISIS menyebut bahwa "saudara martir" mereka meledakan rompi bom mereka diantara para murtad dan berhasil menewaskan beberapa diantara mereka dan melukai sejumlah lainnya. 

Grup ini menamai pembom pertama sebagai Qaqaa al-Kurdi dan pengebom kedua sebagai Khalil al-Qurshi. Namun, ISIS tak memberikan bukti apapun atas klaim tersebut.

Afganistan telah mengalami beberapa serangan dalam beberapa minggu belakangan. Beberapa hari lalu bom mobil meledak dan menewaskan setidaknya enam orang termasuk dua orang tentara Afganistan. 

Serangan sebelumnya juga menewaskan 57, orang termasuk lima anak-anak, dan melukai setidaknya 100 orang. (eks)
Sumber : CNNIndonesia

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Halaman